Minggu, 22 April 2012

Cara Mengukur Arus Listrik AC dan DC

Arus listrik memiliki satuan    Amper, dan alat     ukurnya       disebut      Ampermeter.
Bentuk      fisik      dan      secara       simbol Ampermeter  dan digabung kan untuk berbagai fungsi pengu- kuran listrik lainnya, disebut MultimeterBerbagai macam jenis Ampermeter, ada yang menggunakan jarum penunjuk (meter analog) ada yang menggunakan penunjukan digital.
Bentuk Fisik Amperemeter
Pengukuran dengan   Ampermeter harus diperhatikan, apakah listrik DC atau listrik AC. Disamping itu batas ukur arus harus diperhatikan, arus 10 A harus menggunakan batas ukur diatasnya. Jika hal ini dilanggar,     Ampermeter terbakar dan rusak secara permanen. 

Cara mengukur aruslistrik DC sebuah baterai perhatikan Ampermeter dipasang seri     dengan     beban,     yang     kedua  perhatikan batas ukurnya. Terminal positif Ampermeter terhubung ke positif baterai. Terminal negatif meter ke beban dan negatif baterai. 
Mengukur arus pada rangkaian dilakukan secara seri

2 komentar:

judulnya arus listri ac dan dc, yg diterangin cuma dc, mengukur arus ac gimana?

maaf baru dibalas, untuk listrik AC ada 2 cara yg pertama pakai AVO meter dan yg kedua pakai tang Ampere.

kalo pake AVO pertama pindahkan dulu selektornya ke posisi AC terus hubungkan AVO dengan saklar dlm keaadaan off(misal ngukur besar arus lampu)jadi AVO sebagai pengganti sakelar dan besaran arus akan didapat.

kalo pake tang ampere
-pindahkan posisi selektor ke yang gambar sinusoidal(AC)
-buka jepitan tang ampere
-jepitkan tang ampere ke kabel yang fasa(setrum)
-terus muncul besaran arusnya
-tekan tombol fold untuk menyimpan/menghentikan data.

Poskan Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites